Saturday, April 4, 2009

untuk hati yang mati.

Dia yg telah khabarkan aku tentang kematian,
dalam kitab2 nya yang suci,
menceritakan nikmatnya syurga,
seksanya neraka...
demi jiwa ini yang dipegangNya,
mati itu indah jika cinta ini disambutNya,
tapi ia sia2, jika nafas yang terakhir dinoktah dengan dosa.
ya Rabb, berilah ketenangan dalam merindui Mu...

sudah lama rasanya dekat coretan ini kita tak membicarakan tentang keTuhanan. mungkin dunia ni terlampau manis seperti madu, sehingga manisnya ia melalaikan kita semua? nauzubillah...

pernah terfikir?kenapa Tuhan memberikan kita nafas lagi, walau Dia tau kita selalu membuat kemungkaran?bukankah dengan kuasaNya, manusia sezalim firaun pun tak terkecuali dari maut?Muhammad yang dicintaiNya itu pun telah dipanggilNya pergi. maut itu akan tiba, cuma kita yang tak tahu masanya.

dan bila difikirkan, sebenarnya kita manusia ini terlalu dikawal. oleh siapa? oleh hati dan nafsu. aku tak pernah puas, walaupun hidup ini dilimpahi kesenangan. ikutkan hati, ingin ditakluk satu dunia, ceruk mana pun takkan terlepas dari aku. kemudian akan dimusnahkan bila2 masa yang aku suka. nampak?ikut hati, mati...ikut rasa, binasa...ikut nafsu, lesu... macam satu slogan hidup, tapi jarang aku hayati...

perihal hati ini, kalau dicerita dan dikumpulkan segala khutub khanah yang bercerita mengenainya, akan tertutup sungai nil, akan terlindung tembok besar di negara china, dan akan sesak isi dunia kerana jumlahnya yang terlalu banyak...tapi satu kesimpulan yang kita pelajari, hati tak pernah puas, dan kita tak kan mampu memuaskan hati semua. noktah.

meniti usia yang berbaki ini. -iyer, siapa tahu dia akan mati?bayi berumur sehari pun kan menemui ajalnya-.

aku teringin memijak di sebuah daerah, dengan ketenangan dan keharmonian. tidak semestinya di tanah arab, atau makatulmukaramah... mungkin kampung nelayan di ceruk benua mana pun sudah memadai...

menemui orang2 yang menganggap aku keluarga, bukan 'keluarga' kerana darah kami keturunan yg sama, tapi kerna kami berkasih kerana Tuhan. mereka menghormati aku, sehingga aku tak mampu mengkhianati mereka.

mungkin merasai semua makanan di dunia ini. makanan yang aku maksudkan, untuk 'rohani' dan 'jasmani' aku. tidak semestinya dari tuk lebai? sungguh aku tak memandang rupa kalau ingin berguru.

nampak mcm mustahil...

sebab setiap tanah yg aku teroka, mesti ada saja yg tak memuaskan hati. setiap org yang aku jumpa, entah...aneh2...dan 'makanan' itu, kadang2 terlalu banyak, tapi tak 'termakan'. mungkin aku kena belajar menjaga hati. sebab ia kunci segala2nya.

*untuk peringatan diri sendiri, yang lain terpulang.

1 comment:

anumz sarah said...

Jumpa dah. Sini rupanya. Tak tahu pula berkaitan dgn post baru. Walau apa pun thanx ya utk penulisan ini.